Pacuan Kuda se Jawa- Bali di Ambal Kebumen, Tradisi Turnamen Sejak Tahun 1980-an - .

Breaking

Selasa, 10 Mei 2022

Pacuan Kuda se Jawa- Bali di Ambal Kebumen, Tradisi Turnamen Sejak Tahun 1980-an

Wakil Bupati Kebumen, Ristawati Purwaningsih

AENEWS9.COM|KEBUMEN
- Tradisi turnamen pacuan kuda yang diikuti ratusan kuda pacu se Jawa- Bali digelar oleh Persatuan Olahraga Berkuda Seluruh Indonesia (Pordasi) Kebumen sejak tahun 1980-an. Pagelaran sempat ditiadakan ketika ada 'kondisi darurat' seperti adanya wabah Covid-19 tahun 2020 dan 2021.


Pacuan kuda tahun 2022 yang juga diikuti peserta dari Sumatera Barat dan Kalimatan Timur, di Lapangan Tegalrejo, Ambalresmi, Ambal, Kebumen telah berakhir Minggu (9/5/2022).


Wakil Bupati Kebumen, Ristawati Purwaningsih mengatakan kegiatan ini luar biasa. "Antusiasme warga datang dari berbagai tempat. Ini adalah sport event yang sebenarnya 'layak jual' dan pesertanya juga se Jawa- Bali," katanya, saat  meninjau pacuan kuda, Kamis (5/5/2022) lalu. 


Menurutnya, selain olahraga pacuan kuda adalah sunah rasul, olah raga pacuan kuda juga dapat membina tali silaturahmi masyarakat.


"Kita berharap dengan pacuan kuda ini akan memacu dan meningkatkan ekonomi di sekitar tempat pelaksanaan," harapnya.


Ketua Persatuan Olahraga Berkuda Seluruh Indonesia (Pordasi) Kabupaten Kebumen Setiyo Mujiono mengatakan event pacuan kuda bergengsi tingkat nasional itu diikuti oleh sebanyak 137 kuda.


“Kuda berasal dari beberapa daerah diantaranya yakni Jawa Barat, Jawa tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Sumatra Barat dan Kalimatan Timur,” jelasnya.


Dari pantauan lapangan, kendati ada beberapa 'yang dianggap' masalah, namun pagelaran ini tetap berjalan sepanjang tahun, tiap Idul Fitri selama empat hari yang berakhir atau final pada hari Minggu.


“Kendala yang dimaksud adalah lapangan pacu yang tidak permanen. Namun hal ini takkan menjadi masalah karena balap kuda ini dilakukan setahun sekali,” kata pemerhati sosial Wongso.


Kendala berikutnya adalah keselamatan penonton jika terjadi insiden kuda lepas di luar kendali, keluar dari 'jalur balap'. Dari beberapa kali turnamen, insiden ini memang tidak ada. 


“Kecelakaan, misal penonton yang tertabrak kuda diakibatkan karena kecerobohan penonton itu sendiri. Misalnya menyeberang di lintasan balap. Karena sepanjang turnamen, hal dilarang. Ring dalam lintasan digunakan oleh panitia dan transit kuda pacu sehingga penonton dilarang memasuki area itu,” jelasnya.(*)